Tuesday, 30 October 2012

Sahabat.~kalam pimpinan.


“Ya Allah hadirkanlah di hati sahabatku ini dengan sifat kasih sayang agar dapat kubawa kejalan-MU”
Mampukah kita hidup kita hidup tanpa kawan disisi? Boleh atau tidak kita lari atau bersembunyi jika ada orang yang ingin berkawan dengan kita? Boleh atau tidak kita hanya bercakap seorang diri atau bercakap dengan bantal yang tidak bernyawa.
Jawapannya, sudah tentu tidak. Jiwanya akan kosong, fikirannya kosong cakapnya kosong, senyumannya kosong dan hidupnya jua akan terasa kosong.
Namun, dalam mencari sahabat perlulah memilih sahabat yang baik agar kita berbahagia didunia dan di akhirat. Dalam riwayat al-Bukhari dan Muslim, daripada Abdullah bin Mas’ud r.a., Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud: “Seseorang itu adalah bersama dengan orang yang dikasihi.” Sesiapa yang mengasihi sahabatnya maka kasih sayangnya itu akan mendorongnya melakukan amalan yang sama dengan sahabatnya.
Ciri-ciri persahabatan dalam Islam oleh Imam Al-Ghazali ketika berpesan kepada anak lelakinya : “Wahai anakku, sekirannya engkau berasa perlu untuk bersahabat dengan seseorang, maka hendaklah engkau memilih orang yang sifatnya seperti berikut:-
1.      Jika engkau berbakti kepadanya, dia akan melindungi kamu.
2.      Jika engkau memerlukan pertolongan daripadanya, dia akan membantu.
3.      Jika engkau menghulurkan sesuatu kebaikan kepadanya, dia akan menerima dengan baik.
4.      Jika engkau rapatkan persahabatan dengannya, dia akan membalas balik persahabatan kamu.
5.      Jika engkau merancangkan sesuatu, nescaya dia akan membantu kamu
6.      Jika dia melihat sesuatu tidak baik daripada kamu, dia akan menutupnya.
7.      Jika dia mendapat kebajikan(bantuan) daripada kamu, dia akan menghargai atau menyebut kebaikan kamu.
Manakala, Abu Sulaiman Darami rahimahumullah berkata, “jangan sekali-kali kamu bersahabat melainkan orang yang mempunyai dua sifat ini: pertama, dia dapat diajak untuk bersahabat dalam urusan duniamu dengan jujur. Kedua, dia dapat menambah kemanfaatan dirimu untuk urusan akhiratmu. Jika kamu suka bersahabat dengan orang bersifat selain daripada itu, maka pastilah kamu seorang yang lemah akal fikirannya.”
Ketahuilah, sahabat yang paling baik adalah apabila kamu melihat wajahnya, kamu akan teringat akan Allah, mendengar kata-katanya menambah ilmu agama, melihat gerak-gerinya akan teringat akan kematian.  Jika punya sahabat paling baik, maka peganglah dan tautkan kasih sayang kerna Allah dengannya, kerna takut Allah tidak akan menghadirkan lagi sahabat sepertinya lagi. Tatkala itu, kita akan merasai kehilangan.


Tintaku Srikandi : dalam ana menyiapkan kalam pimpinan dari Timbalan Pengarah 2 yang sepatutnya disiapkan ketika hari raya Aidiladha. Tetiba keluar mutiara jernih di pipi. Sehingga roomate menegur. Mungkin kerna diri sedang mengrefleksi diri. Adakah daku sahabat yang baik?? yang paling penting, adakah daku sahabat yang paling baik? maafkan diri ini seandainya tidak dapat menjadi sahabat yang paling baik buat kawan-kawanku. Salam rindu dan sayang dari sahabatmu.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...