Saturday, 7 May 2011

My Hearts

Setiap insan, pasti ada seorang yang amat disayangi oleh mereka. Insan yang telah banyak berkorban dan sanggup bersengkang mata siang mahupon malam demi mendapatkan yang terbaik buat anak yang disayanginya. Walaupon panggilannye berbeza, ada yang memanggilnya ibu, ummi, bonda, mama dan sebagainye. Namun pengertiannya adalah sama. Insan yang mengandungkan kita dan melahirkan kita. Malah, mencurahkan kasih sayang dan perhatian sepenuhnya buat kita.

Ana memangil insan ini dengan panggilan ummi. Ummi adalah insan yang amat ana kagumi. Insan yang banyak berkorban untuk ana. Insan yang menjadi peneman bicara. Malah, ummi juga akan menjadi guru, penasihat, sahabat , malah.. kadang-kadang ummi akan menjadi perunding imej.

She is perfect women. Insan yang cukup sempurna dimata ana.
Suatu hari, kawan ana ada mengajak ana untuk berjumpa dan keluar bersama.
“Sebentar yer.. nak kena tanya my heart dulu. hihi”

Bagi yang mengenali ana mereka akan tersenyum. Namun, bagi yang tidak mengenali ana dengan lebih dekat akan beranggapan negetif. Macam-macam tanggapan negetif akan bermain diminda mereka, sehinggakan boleh menimbulkan fitnah. Tanpa mereka mengetahui bahawa fitnah itu amat dibenci oleh Allah. Bahaya tu!



Ketika didalam kelas, seorang sahabat pernah berkata pada ana.

“Kalau Tika kata jangan terasa na.. Aku rasa, hang memang tak leh hidup tanpa ummi hang kan. Aku tengok hang sayang sangat kat ummi hang..”

Kata-kata daripada sahabat ana, buat ana terdiam sejenak, sambil memikirkan apa yang diperkatakannya. Dalam diam, ana memang mengakui apa yang diperkata oleh sahabat ana. Apabila persoalan itu dibangkitkan baru ana sedar betapa ummi insan yag amat penting dalam hidup ana. Sehinggakan ana mengambil anasiatif dengan berdoa kerana itu sahaja yang mampu dilakukan oleh ana sebagai insan yang lemah.

“Ya Allah, biarlah aku mencintai dan mengasihi-Mu lebih daripada yang lain. Kerana aku takut, andaikata aku mencintai dan menyayangi yang lain.. lebih daripada aku mencintai-Mu dan menyayangi-Mu.. Aku takut akan menjalahkan-Mu tatkala Engkau menjemputnya. Dan aku juga takut, andai aku akan lebih jauh dari-Mu.. Ya RABB.. “

Buat ummi yang dikasihi,
Anakmu sentiasa menyayangi. Walau dimana jua.. Ummi tetap dihati, dan tiada penganti..

“Cik sayang ummi...sayang sangat2..”

Tintaku: Sempena Hari Ibu, ana ingin mengucapkan Selamat Hari Ibu buat bonda yang tersayang, tiada siapa dapat mengantikan tempat umi dihati anakmu ini. Umi adalah insan paling istimewa dan tiada penganti. Semoga umi berbahagia dan sentiasa mendapat Rahmat daripada-Nya. Teruskan bersabar dalam mendidik anakmu yang masih bertatih dalam mengenal dunia.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...